DPD HIMNI Sumbar Laksanakan Seminar Sekaligus Webinar, Dorong Kepedulian Perempuan Nias di Perantauan

0
669
Foto : DPD HIMNI Sumbar Laksanakan Webinar, Dorong Kepedulian Perempuan Nias di Perantauan

Jakarta, NAWACITAPOST – 23 Agustus 2020, menyemarakkan perayaan HUT (Hari Ulang Tahun) Kemerdekaan RI (Republik Indonesia) ke 75. Termasuk juga Dewan Pengurus Daerah (DPD) Himpunan Masyarakat Nias Indonesia (HIMNI) Sumatera Barat (Sumbar) bekerjasama. Yakni dengan Universitas Andalas, Sekolah Tinggi Bahasa Asing ( STBA ) Prayoga Padang dan yayasan Muslim Peduli Nias. Melaksanakan webinar dengan topik : Perempuan Nias di Perantauan dilihat dari perspektif sejarah, agama dan hukum. Otoli Zebua Sebagai Sekretaris Jenderal (Sekjend) HIMNI mewakili Ketua umum HIMNI Marinus Gea membuka acara webinar. Dibuka secara resmi dan untuk umum. Dalam sambutannya Otoli Zebua menyampaikan. Apresiasi kepada DPD HIMNI Sumbar yang bekerjasama dengan Universitas Andalas, Sekolah Tinggi Bahasa Asing ( STBA ) Prayoga Padang dan  yayasan Muslim Peduli Nias. Sehingga bisa terlaksana webinar semacam demikian. Acara sangat penting sebagai bentuk kepedulian kepada perempuan Nias di perantauan. Terlebih memang banyak perempunan Nias yang sukses di perantauan. Tentunya yang notabene bekerja sebagai PNS (Pegawai Negeri Sipil), hakim, dokter, guru, pengusaha, bahkan jadi politisi hingga anggota DPRD. Namun tidak bisa menutup mata  banyak perempuan Nias di perantauan yang mendapat perlakuan tidak adil. Utamanya dalam dunia kerja atau rumah tangga.

BACA JUGA: MLA Digalakkan, Koruptor Kroni Orde Baru Panik

Foto : DPD HIMNI Sumbar Laksanakan Seminar Sekaligus Webinar, Dorong Kepedulian Perempuan Nias di Perantauan

Salah satu faktor perlakuan tidak adil karena perempuan Nias ketika merantau tidak dibekali dengan pendidikan yang cukup dan ketrampilan yang baik. Masih jelas di ingatan, peristiwa 26 Maret 2019 cara memberikan perlakuan terhadap Melinda Zidomi umur 24 tahun. Merupakan calon pendeta yang lantas diperkosa, dibunuh dan dibuang oleh dua orang laki – laki di kebun kelapa sawit kabupaten OKI Sumatera Selatan (Sumsel). Kemudian ada pula peristiwa di Padang, Sumatera Barat 24 Mei 2020 menyeret nama Kristin Mendrofa. Ditemukan meninggal gantung diri yang sampai kini keluarga terus mempertanyakan penyebab kematian sesungguhnya. Berharap melalui webinar, muncul rasa peduli dan perhatian masyarakat terhadap nasib perempuan Nias di perantauan. Narasumber webinar adalah Dr. Anotona Gulo selaku ketua jurusan sejarah PIB Universitas Andalas, Dr. Amiziduhu Mendrofa SH,MH selaku advokat / pengacara, Pdt. Edison Hulu, S,Th, S.Pdk,M.Th sebagai ketua DPD HIMNI Sumbar dan HM. Yusuf Sisus Lombu, M.Si sebagai ketua Yayasan Peduli Muslim Nias ( YPMN ). Masing – masing narasumber menyampaikan materinya dengan baik. Peserta webinar diikuti oleh berbagai kalangan yang tersebar di berbagai wilayah di Indonesia.

BACA JUGA: Dugaan Berspekulasi Kebakaran Kantor Kejagung Masih Ada Keterkaitan Djoko Tjandra

Foto : DPD HIMNI Sumbar Laksanakan Seminar Sekaligus Webinar, Dorong Kepedulian Perempuan Nias di Perantauan

Sementara, sebagai mitra kerjasama baik Seminar maupun Webinar dari DPD HIMNI Sumatera Barat, atas nama Jurusan Sejarah FIB Universitas Andalas mengucapkan rasa syukur yang sedalam – dalamnya. Terlebih kepada Tuhan dan semua warga masyarakat Nias dimanapun berada. Khususnya di kota Padang dan pengurus DPP HIMNI Pusat. Webinar dihadiri hampir 100 peserta dari berbagai wilayah di tanah air. Beberapa tokoh perempuan Nias juga hadir Dr. Dorkas Daeli sebagai perempuan Nias pertama yang meraih gelar Doktor sekaligus Sekum BPHMS BNKP. Begitu pula Esther GN Telaumbanua, tokoh perempuan Diaspora Nias ikut bergabung. Sementara dari kota Yogyakarta hadir Dr. Fonali Lahagu, tokoh Nias yang lama berkarir di PT. Freeport Indonesia. Memang merasa ikut prihatin dan menaruh empati atas berbagai peristiwa pelecehan dan kekerasan hingga kejahatan kemanusiaan. Terutama yang seringkali dialami para perempuan Nias yang meninggalkan kampung halaman pergi merantau ke berbagai tempat. Seperti yang terjadi di Sumbar termasuk kota Padang, Bali, Sumsel, Sumut, Aceh, hingga ke Penang Malaysia, dan sebagainya. Sebagaimana yang terungkap dan dibahas dalam Webinar. Semoga kegiatan penuh berkah dan berharap sedikit banyaknya mampu menggugah rasa kepedulian sebagai warga masyarakat Nias. Tentu yang mana berdomisili baik di Pulau Nias maupun di perantauan.

BACA JUGA: Diduga Jiwasraya Boroknya Pemerintahan SBY, Jokowi Tak Mau Rakyat Jadi Korban

Foto : DPD HIMNI Sumbar Laksanakan Seminar Sekaligus Webinar, Dorong Kepedulian Perempuan Nias di Perantauan

Semoga Seminar sekaligus Webinar dapat membuka cakrawala berpikir sebagai warga masyarakat Nias. Bahwa perempuan Nias di perantauan harus dilindungi dari berbagai kejahatan kemanusiaan. Baik kejahatan dari luar maupun kejahatan dari dalam atau keluarga sendiri (KDRT). Dari perspektif sejarah yang disampaikan oleh narasumber pertama de fakta atau bukti sejarah. Sudah sekitar 400 tahun yang silam, 1620 hingga 2020, perempuan Nias sudah dan masih mengalami. Tak lain berbagai penganiayaan dan kekerasan baik fisik maupun psikis. Salah satunya adalah penyelundupan atau perdagangan manusia (trafficking) dan kekerasan dalam rumah tangga dan sebagainya. Sehingga patut direfleksikan bersama. Yang mana untuk melakukan langkah preventive terhadap kaum perempuan Nias di perantauan. Narasumber kedua memaparkan berbagai faktor orang Nias khususnya perempuan Nias bisa berani pergi merantau ke negeri orang atau daerah lain. Diantaranya adalah karena faktor geografis, ekonomi, lingkungan, sosial, budaya dan media sosial. Maka sanksi kekerasan terhadap perempuan telah diatur dalam UU (Undang – Undang).

BACA JUGA: Indonesia Makin Mesra dengan China, Bisa Saja Rupiah Bikin Anjlok Dollar Amerika

Foto : DPD HIMNI Sumbar Laksanakan Seminar Sekaligus Webinar, Dorong Kepedulian Perempuan Nias di Perantauan

Sedangkan narasumber ketiga menyebutkan. Perempuan adalah orang yang ditinggikan dari sudut pandang Alkitab atau dalam perspektive agama Kristen. Dicontohkan, ada berbagai tokoh perempuan yang hebat ditulis dalam Alkitab. Salah satunya adalah Debora, hakim perempuan pertama dari bangsa Israel. Lalu ada Hana. Kemudian ada tokoh perempuan hebat dalam bidang sosial atau kemanusiaan. Yaitu Mather Theresa dari Kalkuta India. Karena perhatiannya kepada kaum miskin dan kaum papa juga memiliki jiwa sosial yang luar biasa lantas Lembaga Kemanusiaan Dunia memberikan hadiah. Berupa Nobel tertinggi kepada Bunda Theresa. Paus pemimpin tertinggi gereja Katolik sedunia juga telah memberikan gelar kehormatan kepada Bunda Theresa dengan sebutan Santa (Kudus). Sehingga dia disebutkan nama Santa Theresa (St. Theresa) dari Kalkuta India. Perempuan hebat lainnya dalam bidang politik adalah R.A Kartini, Megawati Sukarno Putri dan sebagainya. Dari sudut pandang agama Islam, yang disampaikan oleh narasumber keempat menuturkan. Adab wanita berpergian menurut Islam. Minta izin, tidak sendirian,  jangan berlebihan dan pamer, berpakaian yang sopan, hindari tempat yang sepi dan larut malam serta berilah kabar kepada orang yang dekat. (Ayu Yulia Yang)

BACA JUGA: Dana Operasional ICW Didanai Rezim Orde Baru dan Amerika?