Upaya Antisipatif Hindari Dampak Cuaca Ekstrem Siklon Tropis

0
62
Kepala BNPB Letnan Jendral TNI Dr. (H.C.) Doni Monardo (baju putih rompi cokelat) didampingi Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat (baju biru) dalam rapat koordinasi terkait penanganan bencana NTB di Posko Kantor Gubernur, Kupang, NTT, (10/4).

KUPANG, NAWACITAPOST – Badai Siklon Tropis Seroja menyebabkan sejumlah kawasan di Nusa Tenggara Timur (NTT) dan Nusa Tenggara Barat (NTB) mengalami cuaca ekstrem seperti angin kencang, banjir bandang, dan gelombang pasang. Perlu adanya upaya langkah antisipatif untuk mengurangi dampak dari cuaca ekstrem. Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Letnan Jenderal TNI Dr. (H.C.) Doni Monardo menyampaikan beberapa tindakan langkah antisipatif pada kesempatan rapat koordinasi penanganan penanggulangan bencana di Posko Kantor Gubernur, Kupang, NTT, Sabtu (10/4).

Tidak sedikit warga yang menjadi korban banjir bandang dan tanah longsor dikarenakan tinggal di kaki bukit. Daerah aliran sungai juga terkadang dijadikan pemukiman bagi warga. Hal ini berdampak pada penyumbatan aliran sungai, dengan begitu akan membentuk tanggul alami dan berpotensi menyebabkan banjir bandang.

BACA JUGA :  Putus Mata Rantai COVID-19 di NTT, Begini Skema Dana Huntara

Pemerintah daerah dihimbau untuk membuat Standar Operasional Prosedur (SOP) menjelang masuk musim penghujan. Bagi warga yang tinggal di perbukitan dengan tingkat kemiringan 30 derajat, maka harus ekstra waspada. Apabila memungkinkan, lakukan evakuasi dini demi menyelamatkan jiwa masyarakat.

BACA JUGA :  Gubernur NTT Tetapkan Tanggap Darurat Bencana

Selain itu, pemeriksaan terhadap daerah aliran sungai juga perlu dilakukan. Material yang menyebabkan penyumbatan harus segera dibersihkan. Diharapkan keterlibatan pihak lain untuk membangun sinergitas yang berkesinambungan.

Dr. Raditya Jati
Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB