Titiek Soeharto Prihatin Banyak Anggota KPPS Meninggal di Pemilu 2019

59
253

Jakarta, NAWACITA – Anggota Dewan Pengarah Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi, Siti Hediati Haryadi mendorong Rumah Perjuangan Rakyat, untuk membentuk Tim Pencari Fakta (TPF) guna menyelidiki ratusan petugas Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) yang meninggal dunia usai bertugas.

Sebelumnya, pihak Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI hingga Hari Jumat (3/5/2019) kemarin, mencatat jumlah petugas KPPS yang meninggal dunia mencapai 474 jiwa.

“Di negara mana dan di zaman apa, ada korban yang begitu banyak yang meninggal dalam suatu pemilu. Hanya ada di periode ini,” kata wanita yang akrab disapa Titiek Soeharto ini, saat menghadiri acara Kemanusiaan untuk Korban Meninggal Anggota KPPS dan Polri di Rumah Perjuangan Rakyat, Jakarta, Jumat (3/5/2019).

Titiek pun menyampaikan keprihatinan yang mendalam, atas terjadinya musibah yang dinilainya tidak wajar tersebut.

“Belum pernah terjadi di Indonesia dan negara lain pun, korban meninggal petugas Pemilu yang begitu banyak. Saya mengucapkan turut berduka cita yang mendalam kepada keluarga korban semoga Allah SWT menempatkan di surga,” ujar Putri Cendana ini.

Menurutnya, pemerintah seharusnya bertanggungjawab atas musibah nasional ini, dengan memberi perhatian khusus pada keluarga korban.

“Ini tidak ada yang merasa bertanggungjawab, tidak ada yang harus berduka cita. Mestinya ada yang menyatakan bela sungkawa, ada apa ya dengan pemerintah. Diam saja begitu. Saya rasa kita harus bentuk Tim Pencari Fakta karena yang meninggal ini ratusan jiwa,” tutur Titiek.

Dia pun mencontohkan, dari 474 orang yang meninggal tersebut, coba pemerintah mengambil 100 orang sampel, lalu datangi keluarganya untuk investigasi, antara lain terkait apa yang dia kerjakan sebelum meninggal, atau apa yang dia makan, dan apa yang dikeluhkannya.

“Kita harus investigasi, kenapa orang ini bisa tiba-tiba meninggal. Jangan kita berpangku tangan dengan korban begitu banyak kita diam tidak berbuat sesuatu,” tegas Titiek.

Sementara itu Aktivis Senior, Hariman Siregar mengatakan bahwa memang sikap bangsa ini yang kadang tidak menghargai nyawa. Itulah perasaan demokrasi yang ada pada civil society.

“Masyarakat sipil adalah warga negara yang punya kepribadian sopan, jujur dan taat aturan. Itu yang sampai saat ini saya belum lihat mestinya cukup makan. Kan sebetulnya karena mereka nggak punya uang paksakan dirinya untuk lembur. Ini tragis,” kata Hariman.

Titiek pun menambahkan, bahwa dirinya mengaku tidak percaya kalau mereka meninggal hanya karena lembur saat bertugas menghitung suara Pemilu.

“Ini ada sesuatu yang tidak wajar. Saya tidak percaya kalau ini hanya lembur saja,” ucapnya bertanya-tanya.

Wanita yang juga menjabat sebagai Ketua Dewan Pertimbangan Partai Berkarya ini lantas mendorong Rumah Perjuangan Rakyat, untuk membentuk TPF dengan meminta bantuan perguruan tinggi, seperti UI, UNPAD dan ITB.

TPF ini harus meneliti lebih mendalam ikhwal kejadian luar biasa dalam Pemilu ini yang menelan ratusan korban meninggal dunia.

“Ini manusia, saudara kita yang meninggal. Jangan bilang itu sesuatu yang biasa karena sakit kelelahan. Jadi kita harus cari penyebabnya apa. Kita tidak mau dan tidak bisa terima apa kata KPU itu kelelahan,” tegas mantan Anggota DPR ini.

Titiek juga mengajak segenap rakyat Indonesia untuk senantiasa berdoa kepada Allah SWT, agar bangsa Indonesia terhindar dari marabahaya dan malapetaka. Dan berharap pula pemerintah tidak mengabaikan begitu saja jatuhnya korban jiwa anggota KPPS tersebut.

Selain Titiek, sederet artis yang turut hadir pun juga menyatakan turut berduka atas adanya tragedi ini.

“Saya berduka atas banyaknya petugas KPPS sudah meninggal untuk mengawal proses demokrasi,” kata artis Indra L Brugman.

Hal senada juga dikatakan artis lain yakni Helmalia Putri. Dimana dia menilai harus ada langkah kongkrit untuk menyelesaikan masalah ini. Pasalnya, banyaknya KPPS meninggal sangat tidak wajar apalagi kalau ditambah dengan adanya kecurangan di Pemilu kali ini.

“Mereka yang telah meninggal sudah menjadi pejuang demokrasi karena membela demokrasi begitu buruk kecurangan terlihat mudah-mudahan pemilu bisa lebih baik lagi,” tukas dia.

Red: Man

Comments are closed.