Kemenag Gelar Akademi Madrasah Digital 2020

5
120

Jakarta, Nawacitapost – Salah satu ikhtiar yang dilakukan Ditjen Pendidikan Islam Kemenag adalah menggelar Akademi Madrasah Digital (AMD) 2020. Tujuannya adalah menyiapkan generasi Indonesia unggul 4.0, yang mampu menguasai Teknologi Informasi khususnya internet of things, big data, komunikasi dan kewirausahaan.

Terang Direktur Kurikulum, Sarana, Kelembagaan, dan Kesiswaan (KSKK) Madrasah Ahmad Umar di Jakarta, Senin (20/4).

Menurutnya, ajang pelatihan siswa madrasah akan diselenggarakan secara intensif, baik secara online maupun offline. Pelatihannya akan menggunakan platform digital di X-Camp laboratorium IOT (Internet of Things) milik XL Axiata.

“Kami mengundang siswa kelas 11 Madrasah di seluruh Indonesia, negeri maupun swasta, untuk ikut seleksi AMD ini,” jelas Umar.

Sementara kata Umar, kuotanya terbatas sedangkan dari data yang sudah terhimpun hanya 100 siswa yang bisa ikut pelatihan dan dibagi dalam 20 kelompok secara cuma – cuma.

Untuk menjadi peserta, siswa harus mendaftar secara online melalui website https://madrasah.kemenag.go.id/akademidigital/ dan mengisi portofolio secara lengkap. Siswa juga harus menjelaskan prototype hasil karya yang akan dihasilkan dan yang pernah dibuat dalam bentuk video/tulisan.

Baca juga : Ramadhan di Rumah Harus Diambil Umat Islam

Masih diterangkan Direktur, ada tiga hal yang harus diperhatikan dalam perumusan karya. Pertama, realistis. Kedua, kreatif dan objektif. Ketiga, logis dan sistematis. Ide harus dituangkan dengan mengikuti alur penulisan karya ilmiah yang sudah baku, runtut, sistematis lengkap dengan daftar pustaka yang menjadi referensi.

“Sistematika karya tulis ditulis dengan huruf Times New Roman ukuran 12 dengan jarak baris 1,15 spasi dan ukuran kertas A-4 margin kiri 4 cm, margin kanan, atas, dan bawah masing-masing 3 cm. Maksimal tulisan 25 halaman sudah termasuk halaman sampul dalam bentuk PDF dan diupload di https://madrasah.kemenag.go.id/akademidigital,” imbuh Papay, Kasubag TU Dit KSKK Madrasah.

Setiap 1 (satu) ide tulisan atau prototype mewakili 1 Kelompok Peserta, dijelaskan Papay, kelompok Peserta wajib menginformasikan komposisi nama dan spesifikasi anggota kelompok (3 siswa teknis, 2 siswa non teknis). Pendaftaran AMD 2020 dibuka sejak 17 April hingga 31 Mei 2020. Proses penilaian karya ilmiah dilakukan 1 – 6 Juni 2020. Hasilnya diumumkan pada 7 Juni 2020.

“Peserta yang dinyatakan lulus harus bersedia mengikuti pelatihan selama 6 (enam) bulan secara penuh, dan mendapat surat rekomendasi dari madrasah. Konfirmasi kesediaan peserta mengikuti pelatihan disampaikan dalam rentang 7 – 9 Juni 2020,” urainya.

Papay juga menerangkan pelatihan akan berlangsung dari Juni hingga Desember 2020. Skema pelatihan terbagi dua, online dan offline. Pelatihan online berjalan dari 10 Juni – 15 September 2020. Untuk offline, terjadwal dari 16 September – 11 Desember 2020, namun akan disesuaikan dengan kondisi pandemik Covid-19.

“Pengumuman kelompok pemenang berdasarkan masing-masing kriteria disampaikan pada 16 Desember 2020, Dan sudah disiapkan hadiah untuk pemenang. Juara I, 20juta. Juara II, 15juta. Juara III, 10juta,” jelasnya.

Comments are closed.