Jokowi Resmikan Bendungan Napun Gete NTT, Warga Flores : Benny Kabur Harman Tak Berbuat Apa-Apa

0
124
Presiden Jokowi mengenakan selendang khas NTT saat meresmikan bendungan Napun Gete

Jakarta, NAWACITAPOST Setiap kali Presiden Jokowi bertandang ke tanah NTT, pertanyaan masyarakat selalu sama, ketersedian air yang kurang.  Pertanyaan tersebut akhirnya dijawab Jokowi dengan meresmikan bendungan Napun Gete NTT, Selasa 23 Februari 2021.

Bendungan yang menelan biaya 880 milyar rupiah pun akhirnya bisa dirasakan masyarakat NTT. Lega, bangga dan bersyukur itulah ungkapan yang terus menggema dari masyarakat NTT. Sebab, menanam padi,  dan tanaman kebun lainnya bisa terwujud, tanpa menunggu waktu musim hujan tiba.

Rupanya, bendungan yang diresmikan Jokowi di bumi NTT.  Menurut Benny Kabur Harman dalam tayangannya di Kompas TV, melanggar protokol kesehatan dengan mengatakan bahwa masyarakat NTT rela korbankan dirinya terpapar COVID-19 hanya untuk melihat pemimpinnya”.

Pernyataan Benny membuat tokoh NTT bernama Fransisco Soarez membuat surat terbuka kepada politisi Partai Demokrat yang 3 kali (2008. 2013, dan 2018) gagal di Pilkada NTT sebagai Gubernur.

Inti surat terbuka tersebut, bahwa Benny sebagai parlemen Senayan lebih dari 15 tahun belum berbuat sesuatu untuk Flores (daerah pemilihan Benny) apalagi buat NTT. Jangankan bendungan mungkin jalan setapak pun belum diwujudkan. Dan, Benny adalah sosok politisi yang selalu mencari aman sendiri, tak mau berkeringat untuk warga yang memilihnya.

Seperti diketahui, Benny adalah satu dari 13 orang NTT yang duduk di parlemen. Sikapnya yang selalu berseberangan dengan Presiden Jokowi. Memang kerap ditampilkan politisi yang menyelesaikan program Doktor ilmu hukumnya di UI. Sepertiny Benny belum selesai dengan dirinya sendiri, beda dengan Jokowi yang telah selesai dengan dirinya.

Sepertinya sederet prestasi yang dilakukan Jokowi, di tanah kelahiran Benny tak membuat pendiri Pusat Bantuan Hukum Indonesia (PBHI) mengapresiasinya. Hanya cibiran dan mungkin hal-hal negatif acap kali dilontarkan Benny ke mantan Walikota Solo dan  Gubernur Jakarta 2012 -2014.

Intinya bendungan yang diresmikan Jokowi, diperuntukan buat masyarakat NTT,  membuat mulut Benny benar-benar tertutup rapat. Padahal pemilih Benny di NTT bergembira dan menyambut Jokowi dengan antusias tinggi. Pesan Benny ke pemilihnya untuk berkata sama dengannya, dianggap angin lalu oleh konstituennya.

Siap-siap saja, Benny karier politiknya tamat bukan karena Jokowi, tetapi para pemilihnya yang menganggap selesai memilih Benny. Jadi, jangan salahkan warga Flores khususnya dan NTT umumnya untuk tidak memilih Benny dalam jabatan politik apapun.

Bagi warga NTT, lebih baik memilih Jokowi yang bukan orang NTT, dan tak mengerti bahasa NTT tapi kakek Jan Ethes merasakan denyut nadi warga NTT dengan membangun bendungan untuk kemakmuran seluruh rakyat provinsi yang terkenal dengan Komodonya.