Wakil Ketua Komisi X DPR RI, Dede Yusuf : Minta Pengangkatan Guru Honorer Secepatnya

0
156
Foto : Dede Yusuf Macan Effendi, S.T., M.Si. Saat di wawancarai Nawacitapost.com

Jakarta, NAWACITAPOST- Wakil Ketua Komisi X DPR RI Dede Yusuf Macan Effendi memimpin rapat pembahasan Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kontrak (PPPK) di gedung di Gedung Nusantara I, Senayan, Jakarta, Rabu (8/7/2020).

Dede Yusuf dalam rapat tersebut mengatakan, persoalan kebutuhan guru selalu menjadi hal pelik di dunia pendidikan.

“Jumlah guru berstatus aparatur sipil negara (ASN) masih harus ditambah kuantitasnya dengan keberadaan para guru honorer. Sayangnya, penyelesaian persoalan kebutuhan guru dan pengangkatan guru honorer sangat lambat dilakukan Pemerintah,” ucapnya dalam rapat tersebut.

Ia juga menyebut saat ini jumlah guru honorer hanya sekitar 150 ribu orang.

“Jumlah tersebut harus segera diangkat menjadi Aparat Sipil Negara (ASN) atau Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kontrak (PPPK),tandasnya.

“Kita akan dalami apa yang menjadi kesulitan pemerintah sehingga proses ini berjalan lambat,” ucap Dede.

Baca Juga : Masyarakat Bisa Cetak Sendiri e-KTP dan KIA Gunakan Kertas HVS

Dede menjelaskan untuk saat ini, pemerintah sedang menjalankan program pembelajaran jarak jauh (PJJ).

“Dalam program ini kebutuhan guru kian meningkat. PJJ diwacanakan untuk dipermanenkan oleh pemerintah. Komisi X DPR RI sendiri belum memberi persetujuan soal itu.,”sambung politisi Fraksi Partai Demokrat itu.

Hadir dalam rapat tersebut Dirjen Guru dan Tenaga Kependidikan Kemendikbud, Dirjen Bina Keuangan Daerah Kemendagri, Deputi Bidang Aparatur Kemenpar RB, Dirjen Anggaran Kemenkeu, dan Badan Kepegawaian Nasional.

Dalam kesempatan yang sama, Dirjen Guru dan Tenaga Kependidikan Kemendikbud Iwan Syahril menjelaskan, untuk kebutuhan pemenuhan guru ada tiga faktor penting yang harus dipenuhi, yaitu anggaran, kepegawaian, dan kualitas guru. Saat ini, jelas Iwan, untuk menetukan jumlah kebutuhan guru, harus menyesuaikan dengan anggaran yang tersedia.

Iwan Syahril menyebut tiga asumsi utama dalam menghitung kebutuhan guru, Pertama, guru mengajar 30 jam per minggu.Real time-nya 22,5 jam. Kedua, Real time-nya 22,5 jam. Ketiga Guru dapat mengajar di lebih dari satu sekolah di kabupaten/kota yang sama.

“Sementara estimasi jumlah kebutuhan guru non-ASN di sekolah negeri, sekitar 835.000. Kalau kita hitung dengan guru pensiun 2020 dan 2021 angkanya mencapai 960.000 yang kita butuhkan,” papar Iwan.