Dewan Adat Dayak Tegas mendukung Ahok Jadi Kepala Badan Otorita Ibu Kota Negara

1
666
Dewan Adat Dayak Tegas mendukung Ahok Jadi Kepala Badan Otorita Ibu Kota Negara

Jakarta, Nawacitapost– Komisaris Utama Pertamina Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok menjadi Kepala Badan Otorita Ibu Kota Negara (IKN) baru seolah disambut karpet merah. Dewan Adat Dayak (DAD) Kalimantan Timur tegas mendukung Ahok menjadi pimpinan ibu kota baru.

Dewan Pertimbangan Adat DAD, Abraham Ingan, menyebut, pihaknya telah menyatukan dukungan dan menyatakan dukungan untuk Ahok. Hal itu langsung ditegaskan oleh Ketua DAD Kaltim, Zainal Arifin, yang juga menjabat sebagai anggota DPD RI Kaltim.

“Secara bulat kami mendukung BTP menjadi Kepala Badan Otorita IKN dan kami berharap Pak Presiden Jokowi juga memilih BTP,” ujar Abraham di Gedung Graha Tebengang, Jalan Tekukur, Samarinda (13/3/2020).

Baca Juga : Kepala Kantor Kesyahbandaran Gunungsitoli, Merdi Loi menyurati 5 kabupaten dan Kota Terkait Trayek Baru Serta Tarif Tol Laut

Menurut dia, dukungan itu bukan tidak beralasan. Ahok dinilai sebagai tokoh nasional yang paling mampu menjadi kepala Badan Otorita IKN. Selain karena pengalamannya menjadi pemimpin daerah, Ahok juga dinilai memiliki sifat yang jujur, sikap yang tegas dan memiliki kedekatan emosional dengan warga Dayak Kalimantan.

“Secara kualitas, BTP sudah teruji. BTP juga memiliki kedekatan emosional dengan warga Dayak. Bahkan BTP sudah mendapat nama warga kehormatan dari Masyarakat Dayak yakni Asang Lalung,” sebutnya.

Dijelaskan Abraham, dengan hadirnya Ahok dalam pembangunan IKN, diyakini Masyarakat Adat Dayak Kaltim tidak akan terpinggirkan. Bahkan, lanjut dia, warga Dayak akan menjadi solusi dalam pembangunan perekonomian berbasis kearifan lokal di wilayah IKN.

“Contoh paling sederhana, di wilayah IKN akan dibangun dengan konsep ibu kota hijau, maka warga Dayak akan bisa hidup di dalamnya. Apalagi kalau ada pariwisata seperti Kampung Dayak. Peluang perputaran ekonomi warga Dayak dengan kearifan lokal akan terbangun,” jelasnya.

Untuk itu, Abraham menyebut pihaknya sangat berharap Ahok menjadi pilihan Presiden Jokowi untuk memimpin IKN. Meski demikian, lanjut dia, Masyarakat Adat Dayak tetap menerima apapun nantinya, yang menjadi keputusan Presiden Jokowi. “Kami mendukung dan berharap BTP yang dipilih. Tapi apapun keputusan Pak Jokowi nantinya, akan kami terima dengan lapang dada,” pungkasnya.

 

Comments are closed.