BPIP : Jabatan Panglima TNI bisa diisi Perempuan

Jakarta, NAWACITA- Ketua Dewan Pengarah Badan Pembinaan Ideologi Pancasila          (BPIPMegawati Soekarnoputri menilai semestinya jabatan Panglima TNI bisa saja diisi perempuan.

Hal itu diutarakan Megawati saat membuka acara BPIP yang bertajuk Perempuan Hebat untuk Indonesia Maju di Hotel Ritz Carlton, SCBD, Jakarta, Minggu (22/12/2019).

Mulanya, Megawati menyinggung peran pahlawan nasional perempuan Laksamana Malahayati.

Megawati mengatakan peran Laksamana Malahayati menunjukkan sejatinya perempuan layak menduduki posisi tinggi di militer.

Baca Juga : Boeing Pecat CEO Dennies Muilenburg

“Dia laksamana benar. Bukan pakai embel-embel. Dia ikut perang dan memenangkan perang di Aceh. Kalah gubernur jenderal oleh dia. Apakah kita tidak bangga punya Laksamana Malahayati. Saya bangga banget,” ujar Megawati.

“Apakah Panglima TNI tidak boleh dari kaum perempuan? Why not. Panglima TNI tidak boleh ya kaum perempuan? Presiden saja ya sudah (pernah). Artinya ya ke bawahnya ya boleh dong. Betul apa tidak?” Tanya Megawati ke peserta acara.

Para peserta yang mayoritas dihadiri kaum perempuan pun berteriak boleh, tanda dukungan terhadap pidato Megawati tersebut.

Baca juga :  Berikan Rasa Aman, Menkopolhukam Mahfud MD : Tidak Ada Toleransi Bagi Pihak Yang Mengganggu Pelaksanaan G 20 Tahun 2022

Comments are closed.