BKMG: 19 Aktivitas Gempa Bumi Susulan Atau Aftershock

1
177

Jakarta, NAWACITA-  Akan ada 19 kali gempa susulan terjadi setelah gempa dengan magnitudo 7 di barat daya Ternate, Maluku Utara. 19 Gempa susulan itu terjadi dalam kurun waktu sekitar 2 jam.

“Hingga pukul 00.54 WIB, Hasil monitoring BMKG menunjukkan adanya 19 aktivitas gempa bumi susulan atau aftershock,” kata Kepala BMKG Dwikorita Karnawati kepada wartawan, Senin (8/7).

BMKG meminta warga Maluku Utara dan Sulawesi Utara tak lagi panik karena peringatan potensi tsunami sudah dicabut. Masyarakat diminta kembali ke rumah masing-masing nanum tetap maswada.

“Sehubungan dengan Peringatan dini tsunami telah dinyatakan berakhir maka bagi daerah yang mendapatkan peringatan dini tersebut dapat kembali ke tempat masing-masing. Namun demikan masyarakat agar tetap waspada terhadap gempabumi susulan,” ujarnya.

“Tetap tenang dan tidak terpengaruh oleh isu yang tidak dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya. Pastikan informasi resmi hanya bersumber dari BMKG yang disebarkan melalui kanal komunikasi resmi yang telah terverifikasi,” imbuh Dwikorita.

Sebelumnya BMKG mengatakan gempa Ternate, Maluku Utara dengan Magnitudo 7 berjenis gempa dangkal. Gempa itu diakibatkan adanya tekanan pada lempeng mikro Halmahera.

Dwikorita mengatakan dengan memperhatikan lokasi episenter dan kedalaman hiposenter, gempa bumi yang terjadi merupakan jenis gempa bumi dangkal akibat deformasi kerak bumi pada Lempeng Laut Maluku. Gempa ini memiliki mekanisme sesar naik (thrust fault) akibat adanya tekanan atau kompresi lempeng mikro Halmahera ke arah barat, dan tekanan lempeng mikro Sangihe ke arah timur.

Comments are closed.