KPK Minta KPU Publikasikan 40 Eks Koruptor Yang Nyaleg di Pemilu 2019

0
46
Gedung KPK

 

Jakarta, NAWACITA– Sebanyak 40 mantan narapidana korupsi akan bertarung menjadi wakil rakyat dalam Pemilu 2019 baik ditingkat DPR, DPRD, dan DPD.

Sebagai lembaga anti rasuah, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) meminta KPU agar mengumumkan nama-nama tersebut.

Hal ini dibeberkan oleh Komisioner KPU Wahyu Setiawan saat mendatangi gedung KPK untuk berdiskusi soal mantan napi korupsi yang menjadi caleg.

“Kami hadir di sini dalam rangka memenuhi undangan terkait dengan calon anggota DPR, DPRD, dan DPD yang mantan napi korupsi,” kata Wahyu.

Hasil diskusi tersebut, lanjut Wahyu, memberikan saran kepada KPU untuk mengumumkan 40 orang mantan narapidana korupsi yang sekarang menjadi calon anggota DPR, DPRD, dan DPD kepada publik.

“Kami akan segera membahas dalam rapat pleno KPU dan kemungkinan kami akan mengumumkan 40 orang calon anggota DPR, DPRD, dan DPD yang pernah dijatuhi sanksi pidana karena kasus korupsi,” ungkap Wahyu.

Selanjutnya, kata dia, KPU dan KPK akan bekerja sama untuk memberikan sosialisasi dan pendidikan pemilih terhadap masyarakat luas agar bersama-sama memerangi politik uang dalam Pemilu 2019.

“Kami akan berkerja sama dengan KPK untuk memberikan sosialisasi dan pendidikan kepada masyarakat terkait hal ihwal politik uang di mana politik uang itu cikal bakal korupsi,” tuturnya.

Sementara itu, Juru Bicara KPK Febri Diansyah menyatakan bahwa berdasarkan data KPK, pihaknya telah memproses sebanyak 69 anggota DPR RI dan 150 anggota DPRD yang terlibat korupsi.

KPK mengharapkan hasil pemilu legislatif nantinya tidak menambah deretan para pelaku korupsi itu sehingga beberapa koordinasi dan penguatan kerja sama perlu dilakukan termasuk memberikan pemahaman kepada publik.

“Misalnya terkait napi korupsi yang menjadi calon legislatif kembali dan terkait kesadaran tentang politik uang. Jadi, tidak ada lagi seharusnya adagium-adagium yang menyatakan terima uang tetapi jangan pilih calonnya justru saatnya masyarakat menolak uangnya dan tidak memilih calon-calon yang mempengaruhi atau berupaya membeli suara masyarakat tersebut,” ucap Febri.

 

 

(Red: Restu, sumber Ant)

Tinggalkan Balasan