Nawacitapost.com

Jakarta, NAWACITAPOST.COM – Seekor Ikan pari raksasa yang hidup di air tawar ditemukan di Sungai Mekong, Kamboja. Seperti dilaporkan AP, Senin (20/6/2022), para ilmuwan dari negara Asia Tenggara dan Amerika Serikat menyebut ikan itu adalah ikan air tawar terbesar yang tercatat di dunia.

Ikan pari, yang ditangkap pada 13 Juni, berukuran hampir empat meter dari moncong ke ekor dan beratnya sedikit di bawah 300 kilogram, menurut satu pernyataan Senin (20/6) oleh Wonders of the Mekong, gabungan Kamboja-AS. proyek Penelitian.

Wonders of the Mekong menyatakan rekor sebelumnya untuk ikan air tawar adalah ikan lele raksasa Mekong seberat 293 kilogram. Ikan itu ditemukan di Thailand pada 2005.

Ikan pari itu ditangkap oleh seorang nelayan lokal di selatan Stung Treng di timur laut di Kamboja. Nelayan itu memberi tahu tim ilmuwan terdekat dari proyek Keajaiban Mekong, yang telah mempublikasikan pekerjaan konservasinya di masyarakat di sepanjang sungai.

Para ilmuwan tiba dalam beberapa jam setelah menerima telepon setelah tengah malam dengan berita tersebut, dan kagum dengan apa yang mereka lihat.

“Ya, ketika Anda melihat ikan seukuran ini, terutama di air tawar, sulit untuk dipahami, jadi saya pikir semua tim kami tercengang,” kata pemimpin Keajaiban Mekong Zeb Hogan dalam sebuah wawancara online dari University of Nevada di Reno. Universitas ini bermitra dengan Administrasi Perikanan Kamboja dan USAID, badan pembangunan internasional pemerintah AS.

Ikan air tawar didefinisikan sebagai ikan yang menghabiskan seluruh hidupnya di air tawar, berbeda dengan spesies laut raksasa seperti tuna sirip biru dan marlin, atau ikan yang bermigrasi antara air tawar dan air asin seperti sturgeon beluga besar.

Baca juga :  Tim Nasional Putri Indonesia Fokus ke Laga Kontra Kamboja

“Penangkapan ikan pari bukan hanya tentang membuat rekor baru. Fakta bahwa ikan masih bisa sebesar ini adalah tanda harapan bagi Sungai Mekong,” kata Hogan, mencatat bahwa jalur air menghadapi banyak tantangan lingkungan.

Sungai Mekong mengalir melalui Tiongkok, Myanmar, Laos, Thailand, Kamboja, dan Vietnam. Ini adalah rumah bagi beberapa spesies ikan air tawar raksasa tetapi tekanan lingkungan meningkat. Secara khusus, para ilmuwan khawatir program besar pembangunan bendungan dalam beberapa tahun terakhir mungkin secara serius mengganggu tempat pemijahan.

“Ikan besar secara global terancam punah. Mereka adalah spesies bernilai tinggi. Mereka membutuhkan waktu lama untuk menjadi dewasa. Jadi jika mereka ditangkap sebelum dewasa, mereka tidak memiliki kesempatan untuk berkembang biak,” kata Hogan.

Para peneliti mengatakan temuan itu adalah ikan pari raksasa keempat yang dilaporkan di daerah yang sama dalam dua bulan terakhir, semuanya betina. Mereka pikir ini mungkin hotspot pemijahan untuk spesies tersebut.

“Ikan-ikan besar ini banyak yang bermigrasi, sehingga membutuhkan lahan yang luas untuk bertahan hidup. Mereka dipengaruhi oleh hal-hal seperti fragmentasi habitat dari bendungan, jelas dipengaruhi oleh penangkapan ikan yang berlebihan. Jadi sekitar 70% ikan air tawar raksasa secara global terancam punah, dan semua spesies Mekong,” paparnya.

Tim yang bergegas ke lokasi memasukkan alat penanda di dekat ekor ikan perkasa sebelum melepaskannya. Perangkat akan mengirimkan informasi pelacakan untuk tahun depan, memberikan data yang belum pernah terjadi sebelumnya tentang perilaku ikan pari raksasa di Kamboja.