Dubes AS di EU Akan Bersaksi pada Kamis 17 Oktober

0
7
Dubes AS di EU Akan Bersaksi pada Kamis 17 Oktober
Dubes AS di EU Akan Bersaksi pada Kamis 17 Oktober

Washington, NAWACITA – Gordon Sondland, duta besar AS untuk Uni Eropa (EU) akan bersaksi di depan komite yang memimpin penyelidikan pemakzulan terhadap Presiden AS Donald Trump pada Kamis 17 Oktober mendatang, kata pengacaranya Jumat (11/10), sesuai dengan panggilan pengadilan House Demokrat.

Sondland awalnya dijadwalkan untuk bersaksi di hadapan komite DPR pada Selasa dan telah terbang dari Brussels untuk melakukannya, tetapi diblokir oleh pemerintahan Trump agar dia tidak muncul.

“Meskipun arah Departemen Luar Negeri saat ini untuk tidak bersaksi, Duta Besar Sondland akan menghormati panggilan pengadilan Komite, dan dia berharap untuk memberikan kesaksian pada hari Kamis,” pengacaranya, Robert Luskin dan Kwame Manley, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Tetapi Sondland tidak berwenang untuk mengeluarkan dokumen yang telah dicari komite DPR, kata pengacaranya, seraya menambahkan bahwa Sondland berharap materi tersebut akan dibagikan kepada komite sebelum penampilannya pada hari Kamis.

Baca juga: Kanwil Banten Gelar Kerja Bhakti Dalam Rangka Kegiatan HDKD 2019

Demokrat melancarkan penyelidikan pemakzulan untuk menyelidiki Trump setelah seorang pejabat intelijen AS mengajukan pengaduan dari seorang pelapor tentang pembicaraan telepon pada 25 Juli antara presiden AS dan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy.

Dalam telepon itu, Trump mendesak Zelenskiy untuk menyelidiki saingan politiknya Joe Biden, mantan wakil presiden AS dan seorang kandidat terkemuka yang mencari nominasi presiden Demokrat tahun 2020.

Keluhan pengaduan juga menimbulkan kekhawatiran tentang klasifikasi panggilan 25 Juli dan panggilan lain antara Trump dan para pemimpin asing.

Sondland, donor politik Trump, berpartisipasi dalam pesan teks tentang hubungan Washington dengan Ukraina dengan diplomat top lainnya. Demokrat menerima cache teks sebagai bagian dari penyelidikan pemakzulan mereka.

Gedung Putih mengatakan tidak akan bekerja sama dengan penyelidikan pemakzulan, yang dikatakan tidak sah dan konstitusional

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here