Kasatpol PP DKI Jelaskan Kronologis Dugaan Kasus Pembobolan BANK DKI

1
65
Kasatpol PP DKI Jelaskan Kronologis Dugaan Kasus Pembobolan BANK DKI
Kasatpol PP DKI Jelaskan Kronologis Dugaan Kasus Pembobolan BANK DKI
Jakarta, NAWACITA – Kasatpol PP DKI Jakarta Arifin menjelaskan kronologis dugaan kasus pembobolan Bank DKI oleh oknum anak buahnya, namun dirinya menegaskan hal itu tidak berkaitan dengan pencucian uang dan korupsi.

“Kalau yang berkaitan dengan itu, pencucian uang, korupsi, itu tidak benar. Yang terjadi adalah salah satu anggota satpol PP itu statusnya Pegawai Tidak Tetap (PTT) yang kontraknya tidak tetap. Non PNS (pegawai negeri sipil) . Statusnya saat ini sedang diperiksa Polda Metro Jaya terkait pengambilan uang di ATM bersama,” kata Arifin saat dihubungi di Jakarta, Senin.

Arifin menjelaskan berdasarkan informasi yang didapatkannya, oknum anak buahnya yang diketahui lebih dari 10 orang (diduga 12 orang) mengambil uang tersebut di ATM Bersama.
Bukan ATM Bank DKI. ATM Bersama yang mana dia mengambilnya pertama dia salah pin. Yang kedua baru pinnya benar dan uangnya keluar namun saldonya tidak berkurang. Lalu dia ambil lagi karena kan mungkin punya keingintahuan,” ujarnya.

Baca juga: Dinkes Lebak Targetkan 2020 Semua Puskesmas terakreditasi

Arifin mengatakan pihaknya saat ini menunggu hasil pemeriksaan Polda Metro Jaya pada oknum Satpol PP yang berasal dari wilayah Jakarta Barat, Timur dan Selatan tersebut. Tetapi di internal kita sudah melakukan pemeriksaan bagaimana mereka melakukan hal itu,” ucap Arifin.

Petugas yang disebutkan dalam informasi tersebut berinisial MO, merupakan petugas Satpol PP yang ada di Jakarta Barat. Diduga, MO melakukan aksi tersebut tidak seorang diri, namun bersama dengan beberapa rekannya yang lain.

Belum diketahui dari manakah asal dana tersebut, modus yang dilakukan, dan apakah ada keterlibatan orang lain atau perusahaan lainnya dalam kasus ini, karena kepolisian belum juga memberikan pernyataannya hingga saat ini. Jika terbukti bersalah, MO kemudian akan menerima sanksi berupa pemecatan secara tidak hormat.

Comments are closed.