Ilmuwan China bekerja mengembangkan Vaksin Covid-19

4
14
Ilmuwan China bekerja mengembangkan Vaksin Covid-19

NAWACITAPOST- Kabar baik kembali datang dari perkembangan vaksin untuk penangkal virus corona.

Melansir Sky News, Sabtu (30/5/2020), ilmuwan China yang bekerja mengembangkan vaksin Covid-19 mengatakan uji coba yang tengah dilakukan akan berhasil.

Mereka yakin 99 persen vaksin itu bakal efektif.

Salah satu perusahaan bioteknologi yang berbasis di Beijing, Sinovac, saat ini telah memasuki fase percobaan tahap ke-2.

Dalam percobaan tersebut, setidaknya lebih dari 1.000 sukarelawan turut serta berpartisipasi.

Tak hanya itu, perusahaan tersebut juga tengah merencanakan pengembangan vaksin ke tahap ke-3 atau tahap terakhir.

Seorang peneliti China di Sinovac, Luo Baishan menjelaskan bahwa vaksin tersebut akan berhasil.

“Ya, ya. Pasti berhasil (vaksin), 99 persen,” kata Luo Baishan.

Baca Juga : Menko PMK : Rumah Ibadah Harus Terapkan Protokol dan SOP Kesehatan Saat New Normal

Bulan lalu, Sinovac menerbitkan hasil uji coba vaksin corona lewat jurnal ilmiah science.

Mereka melaporkan vaksin yang disebut CoronaVac tersebut mampu melindungi monyet dari infeksi Covid-19.

Namun, perusahaan tersebut saat ini menghadapi masalah baru yakni rendahnya jumlah kasus Covid-19 di China.

Hal itu tentu saja mengakibatkan jumlah sukarelawan yang semakin sulit untuk didapat dan berpengaruh pada pengujian uji vaksin tahap ke-3.

Sebagai solusi, Sinovac berencana memindahkan tempat penelitian ke negara Eropa.

Direktur senior hubungan investor, Helen Yang mengatakan, beberapa negara Eropa akan dipilih, termasuk Inggris.

“Kami sedang bicara dengan beberapa negara Eropa dan Inggris. Saat ini adalah tahap yang masih sangat awal untuk diskusi,” kata Helen.

Sinovac dikabarkan sedang membangun pabrik baru untuk produksi masal vaksin corona.

Adapun pabrik baru terletak di Barat Laut ujung Beijing, China.

Pembangunan pabrik baru tersebut dengan harapan Sinovac dapat memproduksi kurang lebih 100 juta dosis.

Kendati begitu, Sinovac tidak merekomendasikan penggunaan vaksin tersebut untuk semua orang.

Tetapi hanya akan difokuskan untuk petugas kesehatan dan orangtua. Mereka akan menjadi orang pertama yang menerima vaksin.

“Ini adalah rekomendasi kami bahwa bukan semua orang yang akan mendapatkan vaksin. Kami sedang membahas ini dan merekomendasikannya ke negara lain. Target kami pertama adalah kelompok berisiko tinggi, misalnya petugas kesehatan atau orang lanjut usia yang mungkin memiliki tingkat kematian yang lebih tinggi,” jelas Helen.

Walaupun begitu, vaksin tidak akan tersedia dalam waktu-waktu dekat. Masih butuh waktu berbulan-bulan untuk uji tahap dua, tahap tiga, dan persetujuan potensial untuk regulasi.