Contoh Buruk Sikap Orangtua bagi Perkembangan Anak

0
869

Jakarta, NAWACITA – Setiap orangtua tentu mencintai anak-anak mereka. Saat menjadi orangtua, tak sedikit dari kita merasa bahwa mereka memiliki keistimewaan atau hak yang berlebih daripada orang lain.

Seperti, mereka membiarkan anak-anak gaduh di tempat atau transportasi umum, hingga tidak mau mengantre saat di supermarket, ini hanya beberapa contoh dari perilaku negatif yang dimiliki beberapa orangtua.

Nah, sebenarnya, ada sikap ekstrem lainnya yang kerap dilakukan orangtua, dan menganggap semua itu harus dimaklumi oleh orang-orang di sekitar kita.

Nah, ingin mengetahui apa saja perilaku tersebut? Dilansir dari Bright Side, berikut tingkah orangtua yang tidak hanya membuat orang lain kesal, tetapi juga membahayakan diri maupun anak-anak mereka.

  1. Melanggar standar sosial dengan alasan seorang anak

Untuk beberapa orang dewasa, anak-anak berfungsi sebagai izin untuk perilaku tertentu, bahkan jika itu melanggar aturan yang berlaku umum. Itu bisa apa saja, besar atau kecil, seperti berjalan tanpa mengantre di supermarket, membuka celana anak untuk buang air kecil di taman, atau membawa anak lelaki yang hampir dewasa ke ruang ganti perempuan.

Jika Anda meminta orangtua untuk menahan diri dari melakukan hal-hal ini, mereka mungkin mulai berteriak tentang memiliki hak yang sama.

  1. Berpikir bahwa anak-anak selalu benar

Dulu, puluhan tahun yang lalu, anak-anak mungkin bisa hanya mengikuti apa pun yang dikatakan orang tua mereka dan hampir tidak memiliki suara dalam keluarga. Beberapa orangtua modern, sebaliknya, yakin bahwa anak mereka adalah anggota keluarga yang paling penting dan kritik apa pun dapat membuat mereka trauma seumur hidup.

Mereka akan sering menemukan pembenaran atas kesalahan yang dilakukan anak mereka. Dia memukuli anak-anak lain? Anak lain yang mungkin memulainya dulu. Dia mencuri uang dari saudara perempuannya? Dia mungkin menganggapnya sebagai lelucon. Dia makan permen di toko yang tidak dia beli? Dia hanya seorang anak kecil, wajar jika dia menginginkan permen!

Orang dewasa seperti itu sering tidak mau bertanggung jawab atas hal-hal buruk yang dilakukan anak-anak mereka dan akan sering mengatakan ‘namanya juga anak-anak, mereka hanya bermain,’. Tentu saja ini membuat orang lain benar-benar marah.

  1. Berpikir bahwa mereka lebih baik daripada orang yang tidak memiliki anak

Anak-anak bukan anggota keluarga baru untuk semua orang. Terkadang, anak-anak digunakan sebagai cara untuk meningkatkan status sosial orang tua mereka. Beberapa orang dewasa berpikir bahwa ketika mereka melahirkan, mereka memenuhi semacam tugas besar, dan anak mereka membuat mereka lebih penting dan signifikan.

Sayangnya, ini terutama terlihat pada orang yang tidak memiliki prestasi atau minat lain dalam hidup. Hanya dengan menjadi orang tua, mereka dapat dengan mudah merasa lebih baik daripada teman mereka yang memiliki karier yang sukses dan tidak memiliki anak.

Atau mereka seenaknya mengatakan jika teman mereka belum dewasa karena mereka pergi berlibur 5 kali setahun daripada menikah dan berkeluarga. Tetapi satu-satunya hasil yang datang dari perilaku ini adalah orang-orang tidak ingin berbicara dengan mereka lagi.

  1. Memiliki sikap menghina terhadap pekerjaan

Setelah melahirkan, beberapa perempuan memutuskan untuk mendedikasikan sepenuhnya untuk membesarkan anak-anak mereka, terutama ketika mereka memiliki lebih dari satu anak.

Namun, mereka menyadari bahwa pilihan mereka bukan satu-satunya pilihan yang tepat. Ada yang ingin kembali bekerja sesegera mungkin, beberapa bahkan siap menyerah untuk memiliki anak agar memiliki karier yang sukses.

Nah, ini akan sangat berbeda bagi perempuan yang menganggap bahwa anak-anak mereka adalah panggilan dan menjadi ibu adalah profesi mereka. Ibu-ibu semacam itu menuntut orang lain untuk menghormati mereka hanya karena mereka mempunyai anak dan mereka dengan serius berpikir bahwa semua orang membenci pekerjaan mereka tetapi harus bekerja demi uang. Jadi, ibu seperti itu memiliki sikap negatif terhadap ibu lain yang bekerja.

  1. Bangga bahwa anak-anak mereka selalu menjadi yang utama

Beberapa orangtua berpikir bahwa anak-anak harus mendapatkan yang terbaik dari yang terbaik. Seorang ibu dari keluarga semacam itu dapat dengan bangga menjelaskan bagaimana dia melepaskan kariernya yang sukses untuk merawat anaknya, dan seorang ayah dapat mengatakan bahwa dia belum berlibur selama beberapa tahun karena anak-anaknya selalu membutuhkan sesuatu, apakah itu mainan baru, perangkat baru, dan sebagainya.

Sangat sulit untuk mengatakan seberapa baik atau buruk pendekatan ini untuk anak-anak. Seorang anak yang berpikir bahwa mereka adalah pusat dunia tidak mungkin tumbuh dan tidak mau mengurus diri sendiri karena orangtua mereka akan selalu melakukannya.

Ini sering mengarah pada situasi di mana kerabat lanjut usia masih merawat putra dan putri mereka yang sudah dewasa karena ada merela tidak berhasil mendidik anak mereka mandiri dan menganggap bahwa mereka selalu membutuhkan bantuan.