Mark Latham Menyerang Kastil Raelene, Rugby Australia, Atas Pemecatan Folau Israel

0
129

Jakarta, NAWACITA – Mantan pemimpin Oposisi Federal dan pemimpin NSW One Nasional saat ini Mark Latham telah meluncurkan serangan pedas terhadap Rugby Australia, CEO Raelene Castle dan bos Qantas Alan Joyce atas pemecatan Israel Folau.

Latham menyatakan di bawah hak istimewa parlemen NSW bahwa “tidak ada keraguan Israel Folau dipecat oleh Qantas”.

Itu hanya bagian dari serangan mencengangkan pada administrasi setelah pemberhentian Folau untuk beberapa pos media sosial yang memiliki narasi homofobia di antara hal-hal lain dan mengakibatkan apa yang dianggap sebagai pelanggaran kontrak RA-nya. Katanya.

Yang terakhir dari pos-pos itu adalah ketika Folau memperingatkan di Instagram bahwa Hell menunggu “pemabuk, homoseksual, pezina, pembohong, peramal, pencuri, ateis dan penyembah berhala.”

Pada sidang Kode Etik yang dia minta, bintang Wallabies kemudian dipecat dari pekerjaannya, memicu perdebatan tentang apakah dia bisa diberhentikan karena mengekspresikan pandangan keagamaan yang mendasar.

Pada titik itu, Tuan Latham membawa RA dan Qantas ke kantor dengan gaya khasnya yang berapi-api.

Mengutip Ms Castle, Mr Latham mengatakan: “Saya menghitung – setidaknya $ 10 juta pendapatan sponsor tahunan – berada pada risiko yang jauh lebih besar sebagai akibat dari perilaku Bapak Folau.”

Dia kemudian menuduh RA bertindak atas perintah Qantas dalam memecat Folau.

“Kepala Rugby Australia memberi nilai komersial pada kebebasan beragama Israel Folau,” kata Latham.

“Itu hanya menunjukkan perbaikan. Qantas tahu Folau akan dikerjai.

“Ms Castle bertindak sebagai budak (Alan) Joyce di organisasinya. Dia tahu apa yang diinginkannya bahkan tanpa percakapan langsung dengannya. ”

Itu terjadi ketika Folau secara resmi mengajukan perselisihan Komisi Kerja yang Adil atas pemutusan hubungan kerja yang melanggar hukum karena agamanya.

“Kami memerangi perusahaan-perusahaan diktator yang membeli … kendali kode olahraga.

“Para pemimpin perusahaan besar ini mengajarkan keragaman. . tetapi mereka mencoba untuk memaksakan keseragaman. ”

Mr Latham mengutip bukti tertulis Ms Castle yang mengatakan beberapa hari sebelum posting Folau, Rugby Australia telah memulai negosiasi komersial baru dengan Qantas mengenai sponsor lebih lanjut dan bahwa mitra perusahaan telah mendekatinya untuk “mengungkapkan keprihatinan mereka”.

Qantas memberikan komentar dari Joyce tentang masalah bulan lalu di mana dia berkata: “Kami tidak mensponsori sesuatu untuk terlibat dalam kontroversi. Itu bukan bagian dari kesepakatan. Kami mengharapkan mitra kami untuk mengambil tindakan yang sesuai. Itu masalah mereka, mereka harus menghadapinya”.

(ANT)