Bupati Melantik 56 Kades Terpilih Se Kabupaten Bulungan

0
171
Foto : Bupati Lantik 56 Kades Terpilih Se Kabupaten Bulungan

Bulungan, NAWACITAPOST – Sebanyak 56 Kepala Desa (Kades) terpilih se-Kabupaten Bulungan hasil Pemilihan Kepala Desa (Pilkades) pada tahun 2020 dilantik. Tepatnya pada (15/03/2021) di halaman Kantor Bupati Bulungan, jalan Jelarai Raya, Tanjung Selor. Bupati Bulungan Syarwani, S.Pd, M.Si mengucapkan selamat dan sukses atas Kades yang dilantik.

Foto : Bupati Lantik 56 Kades Terpilih Se Kabupaten Bulungan

“Saya berpesan kepada seluruh Kepala Desa yang dilantik hari ini. Dalam hal pengelolaan keuangan desa, agar dilaksanakan secara transparan, akuntabel, partisipatif serta dilakukan dengan tertib dan disiplin anggaran sesuai dengan peraturan perundang – undangan yang berlaku,” pesan Bupati. Dijelaskannya lebih lanjut bahwa seiring dengan perubahan regulasi yang mengatur tentang desa, desa saat ini tidak lagi hanya sebagai objek pembangunan dari pemerintah. Tetapi lebih dari itu, desa mempunyai peran penting sebagai subjek pembangunan yang mempunyai hak dan kewenangan untuk mengatur urusan rumah tangganya.

BACA JUGA: Jokowi Bak Soekarno Memimpin, Banyak Negara Sinergi Kerjasama

Desa diberikan dana yang cukup besar dan termuat dalam Undang – Undang Nomor 6 tahun 2014 tentang Desa. Pada pasal 72 ayat 4 yang menyebutkan. Bahwa Alokasi Dana Desa atau ADD paling sedikit 10 persen dari Dana Perimbangan. Yang mana diterima Kabupaten/Kota dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD), setelah dikurangi Dana Alokasi Khusus (DAK). Besarnya anggaran yang dikelola oleh desa harus mampu dimanfaatkan sebagai stimulan bagi Pemerintah Desa dan warga masyarakat untuk meningkatkan partisipasi dan swadaya masyarakat desa. Tentu yang pada akhirnya diharapkan mampu meningkatkan pendapatan asli desa.

Foto : Bupati Lantik 56 Kades Terpilih Se Kabupaten Bulungan

“Pengelolaan Dana Desa saat ini tengah menjadi perhatian serius dari berbagai pihak, termasuk dari aparat penegak hukum,” tegas Bupati. Diharapkan, seluruh stakeholder desa, terutama instansi terkait yang mempunyai fungsi pembinaan, pengawasan dan pemeriksaan atas penyelenggaraan pemerintahan desa bersama – sama dan bersinergi. Yaitu melakukan pembinaan, mengarahkan dan mengawasi penyelenggaraan pemerintahan desa. Sehingga terwujud tata kelola pemerintahan desa dan tata kelola keuangan desa yang berkualitas dan dapat dipertanggungjawabkan. (Hendy Darmawan/Ayu Yulia Yang)

BACA JUGA: Gubernur Rasa Presiden Anies Baswedan Korupsi Rumah DP 0 Rupiah?