Bersama 19 Provinsi Lain, Banten Diminta Menteri Bahlil Ajukan Peluang Investasi Strategis

0
256
Wakil Gubernur Provinsi Banten Andika Hazrumy

SERANG, NawacitaPost.com Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal Bahlil Lahadalia mengumpulkan 20 Kepala Daerah Provinsi dalam sebuah Rapat Virtual, Jumat (18/6/2021). Provinsi Banten termasuk ke dalam 20 Provinsi yang diminta Bahlil untuk menyusun peta peluang investasi proyek prioritas strategis yang siap ditawarkan daerah masing-masing pada Tahun 2021 ini.

“Intinya tadi Pak Menteri meminta daerah untuk menyusun peta peluang investasi proyek prioritas strategis yang siap ditawarkan daerah masing-masing pada Tahun 2021 ini,” kata Wakil Gubernur Banten Andika Hazrumy usai mengikuti rapat virtual tersebut dari kantornya di Kawasan Pusat Pemerintahan Provinsi Banten (KP3B), Kota Serang.

Dikatakan Andika, permintaan Bahlil tersebut merujuk kepada telah ditunjuknya Bahlil sebagai Ketua Satuan Tugas (Satgas) Investasi oleh Presiden Joko Widodo beberapa waktu lalu. Sebagai Ketua Satgas ini, kata Andika, Bahlil diminta menyelesaikan berbagai permasalahan investasi hingga mengidentifikasi sumber-sumber investasi yang bisa meningkatkan devisa negara yang tujuannya dalam rangka meningkatkan pendapatan negara.

Tak hanya itu, kata Andika, Satgas Investasi juga memiliki tanggung jawab untuk mengkolaborasikan investor asing atau investor dalam negeri dengan pelaku UMKM di daerah tujuan investasi. “Salah satunya terkait kolaborasi investor dengan UMKM di daerah itu juga yang dibahas tadi,” kata Andika.

Secara prinsip, kata Andika, Banten sendiri sudah siap dengan peta peluang investasi yang diminta Bahlil tersebut. Namun demikian karena perkembangan pandemi Covid-19 akhir-akhir ini, Andika mengaku, peta peluang investasi Banten yang sebelumnya harus mengalami beberapa revisi dan evaluasi. “Nanti BKPMD (Badan Koordinasi Penanaman Modal Daerah Provinsi Banten) akan susun ulang untuk kemudian segera diajukan,” imbuhnya.

Dikatakan Andika, peluang investasi di Banten sangat terbuka di berbagai sektor unggulan, seperti industri, pertanian, perdagangan dan jasa hingga pariwisata. Andika menyebut, Provinsi Banten memiliki sejumlah keunggulan sebagai peluang investasi. Keunggulan dimaksud meliputi keunggulan geografis dimana Banten merupakan daerah penyangga Ibukota Jakarta dan sebagai simpul jaringan internasional merujuk kepada letaknya yang menghubungkan Pulau Jawa dan Pulau Sumatera, serta keberadaan Bandara Internasional Soekarno-Hatta.

Keunggulan lainnya, kata Andika, di antaranya adalah dukungan infrastruktur berupa fasilitas perhubungan darat, laut dan udara, hingga ketersediaan tenaga listrik dan ketersediaan lahan. “Dan itu kan sudah terbukti Banten selalu berada di top list daerah dengan investasi terbesar secara nasional,” imbuhnya.

Untuk diketahui, selain Banten 19 Provinsi lainnya yang dikumpulkan Menteri Bahlil dalam rapat virtual tersebut adalah Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Bali, Yogyakarta, Sumatera Utara, Kepulauan Bangka Belitung, Sumatera Barat, Jambi, Sumatera Selatan dan Lampung. Berikutnya, Kalimantan Barat, Kalimantan Timur, Sulawesi Barat, Gorontalo, Maluku, Maluku Utara, Papua dan Papua Barat.(FN).